semalam di kuala lumpur

5 maret 2016

Berangkat pagi2 setelah shalat subuh menuju bandara husen. Tak lupa membawa uang ringgit, paspor, dan KTP. 3 buah barang wajib yang harus dibawa. Kali ini perjalanan sendirian, sebenernya bareng kawan kantor.
Kita berangkat dengan menggunakan pesawat airasia sekitar jam 8.30 waktu indonesia dari bandung kemudian tiba disana jam 12an waktu malaysia.


Di malaysia ini cuman semalam, numpang tidur doang. Dan ngga banyak tempat yang bakalan dikunjungi, padahal berharap ke legoland atau ke genting buat main judi yang dilegalkan.. hehehhe tapi legal bukan berarti halal menurut agama jadi aja ga jadi. Sebenernya ngga sekedar jalan2 ke malaysia ini, melainkan ada tugas yang mengharuskan pergi kesini. Karena akan pergi 1 hari aja, jadi di indo ngga banyak nukerin ringgit, lagian makan udah ditanggung . Iya asalkan cukup buat beli oleh2 aja buat orang2 inti dikehidupan jadi cuman nukar 100 ringgit aja. Ekh lama banget perasaan. ekh ada pemandangan bagus. Ini dia



setelah tiba di kuala lumpur international airport (KLIA) langsung aktifin wifi dan kasih kabar kekeluarga kalau pesawatku sudah mendarat. Abis gitu menuju tempat pengecekan paspor dan turun lewat eskalator yang tinggi banget, kayanya otu eskalator tingkat kemiringannya 90 derajat dech. Buat orang yang phobia eskalator kaya aku berasa mimpi buruk, tadinya mau nekad naik lift aja tapi takut ketinggalan rombongan. Kasian juga ntar kalau dicariin orang. So, berusaha memberanikan diri. Aikh entah berapa banyak eskalator aku turuni dan akhirnya nyampe juga. Bandaranya besar, beda sama jakarta apalagi bandung. Setelah pengecekan terus dijemput sama guide, langsung makan siang direstoran cina gitu deket bandara, namanya lupa. menunya biasa aja cuman ada sayur rumput laut yang lebih banyakan airnya ketimbang rumput lautnya, telor dadar, ikan goreng, tumis sayur dan tofu. Tofunya enak-itu karena aku penggemar tofu- heheh
Habis itu pergi untuk shalat menuju masjid putra jaya. Suasananya sepi. Berasa dijalan tol. Tapi pas masuk daerah yang katanya daerah pusat perkantoran itu masih berasa jalan tol yang sepi dan ternyata disana ada tempat parkir bawah tanah. Mobil yang diatas itu cuman yang transit doang, ngga lama. Mungkin karena hari sabtu juga perkantoran jadi sepi. Ekh, lupa cuman pakai celana jeans doang ama kaos oblong jadi harus pakai jubah merah ini. Ekh, tapi karena kita orang aneh, jadinya ada temen yang ngga pakai jubah pinjem jubah buat foto. Hahahha

Habis dari putra jaya dilanjutkan menuju central market dan ternyata didekat central market ini ada pasar china town. Bedanya kalau dicentral market lebih banyak pernak pernik, oleh2, dll khas malaysia sedangkan china town barang barang KW kualitas OK. Tapi karena merasa barangnya -tas- kaya dipasar baru, ngga beli apa2 di china town ini, karena ternyata berasa lebih murah di central market kalau buat oleh2. Dan sesuai dengan planing hanya akan membeli gantungan kunci, akhirnya nemu nech gantungan kunci bermanfaat dan bagus. Gantungan gunting kuku, harganya asalnya 45 ringgit cuman ditawar jadi dikasih dech 20 ringgit isinya itu 6. Lumayan.. Heheh
Cerita bersambuNg kapan2 ye...

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Review Produk Wardah Acne Series

Liwet Sapi For My baby

Lepet Sayur