Upacara Bendera : serius dan tidak serius

Sosok itu besar. Perawakannya tinggi. Mukanya bulat. Rambutnya botak bagian depan dan bagian belakang ditumbuhi rambut beruban. 
PLAK
Tangannya yang besar hinggap dipunggungku. Tubuh mungil ini bergoyang kedepan. Panas terik matahari berubah menjadi rasa Sakit dipunggung. Tidak kusangka sosok besar itu sudah ada dibelakangku dan asih kawanku. Mata mulai berkaca kaca. Berusaha menahan untuk tidak menangis dibawah terik matahari. Malu kalau sampai menangis, soalnya salah aku ngobrol sama asih dan memang sengaja baris dibagian paling belakang biar bisa melanjutkan obrolan yang diperbincangkan sejak tadi dikelas. Kemudian aku diam. Menyimak upacara bendera yang ternyata sudah pada sesi pengibaran bendera. Dalam hati komat kamit biar si bapak itu suatu hari nanti dapat balasan setimpal, dipukul sama Allah ketika mati nanti. Soalnya saat itu merasa tidak adil, ngobrol berdua yang dihukum aku.
Itulah ingatan yang selama ini melekat ketika upacara bendera, upacara bendera di SMP itu memang selalu dilaksanakan dengan tidak serius. Upacara ini dilakukan secara bergantian dari setiap kelas. Hanya kelas unggulan saja yang biasanya melakukan dengan baik, karena mungkin mereka akan malu kalau sampai tidak baik. Maka tidak heran kalau peserta upacara banyak yang ngobrol apalagi saat pengibaran bendera. Aku ingat ketika giliran kelasku yang upacara, kita nyanyi paduan suara dengan suara malas malasan. Maka tidak heran setiap pidato upacara yang disampaikan oleh guru selalu berpidato tentang keseriusan.
Pulang Sekolah pun tiba, si bapak berperawakan besar itu menyuruhku ke Rumahnya bersama 1 orang temanku karena kebetulan rumah kami berdekatan, jadi dia suka minta bantuan untuk memeriksa tugas. Karena tugas ini selalu ada setiap kali pelajaran bahasa indonesia. Perasaan masih sangat dongkol.
Setiba di rumahnya kemudian dipersilahkan duduk, istri si bapak itu dengan sigap menjamu kami. Kasih makanan untuk anak SMP yang kelaparan seusai pulang Sekolah. Si bapak tidak langsung kasih lembaran lembaran kertas untuk kita periksa, melainkan si bapak ngajak ngobrol dulu nanya nanya ada pelajaran apa yang susah, kalau ada yang ngga dimengerti si bapak siap buat bantuin, pokoknya dari segi pembelajaran memang bagus nech bapak terus cara ngajarnya juga memang enak dan ending dari obrolan itu membuatku kaget sekaligus terharu si bapak minta maaf karena sudah pukul aku sewaktu upacara tadi. Bapak bilang dia merasa bersalah dan keingat aku terus. Aikh ... Si bapak galak dan tegas itu tak disangka bisa minta maaf sama murid. Si bapak bilang tidak sengaja mukul. Minta maafnya tulus sekali, jadi ngerasa bersalah udah doain jelek tadi kemudian aku tarik doaku tadi dan aku memaafkan si bapak tentunya karena bagaimanapun beliau sudah mengajari saya banyak hal. Mungkin aku tidak akan dapat nilai UN bahasa indonesia 9 kalau bukan karena diajari beliau. Mungkin aku tidak akan bisa menulis dan senang menulis kalau bukan karena beliau. Jadi sebelum UN yang menakutkan itu si bapak ngajari aku dengan telaten, diluar jam pelajaran padahal si bapak itu lumayan sibuk karena harus mengurus SMP terbuka juga, dan itu hanya dilakukan ke aku dan 1 orang teman saya. Tak lama dari kelulusan aku, si bapak sudah tidak ada. Beliau sudag berpulang padaNya, Semoga beliau masuk surga. Selamat jalan Bapak, terimakasih atas dedikasimu semoga bapak selalu diberikan kebahagiaan dan dimasukan kesurga Allah. Amin Yarabbalalamin.

Untuk #1minggu1cerita

Komentar

  1. Kalo jaman sekarang dipukul guru, lalu lapor polisi. Waktu saya SMP kalo ngobrol pas upacara dipanggil pake mic disuruh pindah barisnya ke depan, di depan pembina upacara..haha -- Tatat

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya zaman skrg memang aneh ... Dan zaman dlu tuch klo lapor orangtua jga tetap kita yg dimarahi ... Malah jadi double .. Hahah

      Hapus
  2. Aku kaget sama do'a di awal tulisan... tapi untungnya beliau memperbaiki sikap, sehingga tidak menimbulkan dendam yaa...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe .. Iya mba, doa anak kecil. Aku masih inget aja smpe skrg. Makash iya mba sudah berkunjung.

      Hapus
  3. diawali dengan prolog yang rada horor... tapi, untungnya happy ending... :-D

    Salam kenal dari anissanurhidayati.wordpress.com

    BalasHapus
  4. si bapak belum kepikiran cara lain untuk bikin anak-anak tertib pas upacara

    pertanyaannya: mengapa kita harus tertib?
    *pertanyaan nakal*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Akh teh anil bagus th pertanyaannya ....

      Hapus
  5. Balasan
    1. Hihihi brarti sukses aku blajar bkin prolog. Memang tujuannya bikin org degdegan ...

      Hapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Review Produk Wardah Acne Series

Liwet Sapi For My baby

Lepet Sayur